Kota Blitar Raih Kota Layak Anak Kategori Madya

  • Whatsapp
Menteri P3A Yohana Yembise memberikan Penghargaan pada Wawali Kota Blitar Santoso

Oleh : Dwi Armanto

Menteri P3A Yohana Yembise memberikan Penghargaan pada Wawali Kota Blitar Santoso

BLITAR, AMUNISINEWS.CO.ID Penghargaan bergengsi tingkat nasional diraih Kota Blitar. Berkat komitmen dan sinergitas yang tinggi dari berbagai pihak, Kota Blitar kembali menerima penghargaan Kota Layak Anak. Yang luar biasa, ada peningkatan grade penghargaan yang diraih Kota Blitar. Dari sebelumnya kategori pratama naik menjadi kategori madya.

Penghargaan ini diterima Wakil Walikota, Santoso, dari Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P3A), Yohana Yembise dalam Penganugerahan Kabupaten/Kota Layak Anak 2018 di Dyandra Convention Center Surabaya, bertepatan dengan peringatan Hari Anak Nasional, Senin malam (23/7)

Wakil Walikota Blitar, Santoso, sesaat setelah menerima penghargaan menyampaikan apresiasinya kepada seluruh pemangku kepentingan sehingga Kota Blitar dapat kembali menerima penghargaan Kota Layak Anak.
“Kita bersyukur karena ada peningkatan grade. Dari sebelumnya kategori pratama sekarang menjadi madya. Penghargaan ini adalah hasil kerja keras dan kerja kolektif dari semua pihak yang kita harapkan dapat semakin memotivasi untuk memberikan yang terbaik kepada seluruh anak yang ada di Kota Blitar”, jelas Santoso.

Dijelaskan Wawali, kali ini penghargaan Kota Layak Anak memiliki indikator yang tidak sedikit. “Ada banyak indikator yang ditetapkan dan Kota Blitar setelah diverifikasi sudah memenuhi persyaratan.

Secara kelembagaan, perlindungan khusus, payung hukum, adminstrasi, program dan komitmen Pemerintah Daerah Kota Blitar telah memenuhi persyaratan”, jelas Wawali.
Wawali menambahkan kerjasama lintas sektor juga sangat baik.

Wawali menunjukkan, perhatian dari Pemerintah Kota Blitar terhadap anak sangat tinggi. Sejak dalam kandungan pemerintah Kota Blitar sangat tinggi. “Kepedulian terhadap bidang pendidikan dan kesehatan dalam hal persentase anggaran sangat tinggi.
Ini menjadi bukti bahwa Pemerintah Kota Blitar peduli terhadap masa depan anak”, urainya.

Saat ditanya tentang target berikutnya, Wawali menjelaskan bahwa Kota Blitar akan terus berupaya mempertahankan dan meningkatkan pemenuhan target indikator Kota Layak anak.
“ Penghargaan ini diraih dengan pemenuhan terhadap berbagai indikator. Harapannya Kota Blitar pada periode berikutnya dapat naik tingkat menuju tingkat Nindya“, harap Wawali.

Beberapa indikator penilaian Kota Layak Anak di antaranya kelembagaan meliputi adanya payung hukum, kelembagaannya KLA, dan keterlibatan masyarakat dan dunia usaha.
Kemudian adanya perlindungan khusus, hak sipil dan kebebasan, lingkungan keluarga dan pengasuhan alternatif, kesehatan dasar dan kesejahteraan. Selain itu ada pula klaster pendidikan, budaya, dan pemanfaatan waktu luang.

Menteri PPPA Yohana Yembise mengatakan, penghargaan ini bentuk apresiasi atas segala upaya pemimpin daerah dalam mewujudkan amanat konstitusi yaitu, pemenuhan hak anak, di mana negara berkewajiban memenuhi hak anak, melindungi anak, dan menghargai pandangan anak.

Penilaian KLA dilakukan oleh tim yang beranggotakan Pakar Anak, Kementerian atau lembaga, yakni Kemenko PMK, Kemendagri, Bappenas, Kemenkumham, Setneg, Kantor Staf Presiden dan KPAI. “Tahapan penilaian melalui empat tahap, yaitu penilaian mandiri, verifikasi administrasi, verifikasi lapangan, dan finalisasi,” ujar Yohana.
Dalam penilaian KLA, Kementerian PPPA membagi ke beberapa tingkat yaitu Pratama, Madya, Nindya, Utama. Ia berharap penghargaan ini bisa mendorong pemimpin daerah untuk memacu diri meningkatkan perhatian pada pemenuhan hak anak dan perlindungan khusus di wilayahnya masing-masing.

 

 

editor: maliki hd

 

 

 

 

 

Pos terkait