Miris! Kabupaten Bekasi Tidak Memiliki JPO Satupun, Dishub Melanggar HAM?

  • Whatsapp
Oleh Casban
BEKASI, AMUNISINEWS.CO.ID-Jaelani Nurseha, Ketua BEM STT Pelita Bangsa, menyebut bahwa di sebuah daerah yang berkembang dan maju seyogyanya jembatan penyeberangan orang (JPO) berdiri/ada sebagai fasilitas pemenuhan hak pejalan kaki untuk memberikan kenyamanan, keamanan dan keselamatan.

Hal itu penting bagi masyarakat untuk menyeberangi sebuah jalan yang ramai kendaraan berlalu lalang serta di tempat-tempat keramaian seperti pasar, mall, stasiun, perempatan dan lainnya di kabupaten Bekasi.

Menurut  Jaelani Nurseha, Bekasi yang maju ini sudah berumur 67 tahun atau ditahun ini beranjak ke 68 tahun namun sampai detik ini belum memiliki JPO satupun.

“Sebelumnya pernah ada berdiri di dekat Sentra Grosir Cikarang (SGC) jalan RE Martadinata namun pada bulan Mei 2018 kemarin dibongkar karena kondisinya sudah tidak layak fungsi dan membahayakan karena tidak adanya pemeliharaan,” paparnya.

Berbicara tentang Hak Pejalan Kaki sebenarnya bagian daripada Hak Asasi Manusia (HAM) hal tersebut diatur di dalam UUD 1945 Pasal 28I ayat 1 – 5, sedangkan di dalam perundang-undangannya diatur di UU Nomor 22 Tahun 2009 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) pasal 45.

Artinya Pemerintah Daerah baik Bupati-Wakil Bupati, 50 Anggota DPRD beserta Dinas Terkait Yakni Dinas Perhubungan tidak Hadir dalam pemenuhan Hak Asasi Manusia (HAM) Pejalan Kaki dalam memberikan kenyamanan, Keamanan dan Keselamatannya. Karena tidak adanya Perencanaan maupun penganggarannya yang terlihat nyata dalam membangun JPO.

Menurutnya hasil dari observasi dan diskusinya, ada 5 titik krusial yang memang harus dibangun JPO diantaranya Pasar Tambun, Pasar Induk Cibitung, Prapatan Lampu Merah Cibitung, Stasiun Lemah Abang, dan Sentra Grosir Cikarang (SGC).

Bagian Perencanaan di Dinas Perhubungan, dan Bidang Pembangunan di Badan Perencanaan Pembangunan Daerah serta lembaga resmi lainnya harus memikirkan akan pentingnya hal ini (JPO), Jangan sampai menunggu banyaknya korban kecelakaan Pejalan Kaki, dan menambah kemacetan karena kelalaian dan/atau kealfaan Pemerintah Daerah dalam memenuhi Hak Asasi Manusia (warganya) yakni Hak Pejalan Kaki.” Tutup Jaelani Nurseha Ketua badan eksekutif Mahasiswa (BEM) STT Pelita Bangsa.

Pos terkait